Puisi Indah dari Rendra


DUNIA TITIPAN

Dikala aku mendapat harta
Hati kecilku berkata, ini amanah Allah
Tetangga pun sibuk memberi pujian
Hati kecilku tetap berkata, ini hanya titipan Allah.

Lalu hati kecilku pun bertanya
Mengapa padaku? dan untuk apa?
Hingga hati kecilku bertanya lagi
Adakah aku memiliki hak atas titipanNya ini?
Sebab bila tidak, mengapa hatiku terasa berat
Saat titipan itu diminta kembali.
Manakala Pemilik mengambil kembali milikNya
Sikap protes jadi terkesan aneh

Hingga Kita biasa menyebutnya musibah, ujian, petakaAtau apa saja yang menggambarkan bahwa itu derita.
Waktu berdoa, kuminta titipan yg cocok dengan hawa nafsuku,kutolak sakit dan kutolak kemiskinan.

Apakah keadilanNya harus seperti matematika?
Jika aku rajin beribadah, maka derita menjauh dariku,Jika aku tak pernah berbuat zalim,
Maka tak akan ada yang menzalimiku.

Kuperlakukan Dia seolah mitra dagang Aku sudah memberiMu ibadah
Sekarang berikan aku dunia.
Dan kutolak keputusanNya yang tak sesuai keinginanku.

Padahal tiap hari kuberucap bahwa sholatku,
ibadahku, hidup dan matiku hanyalah untukMu..
HambaMu ini tidak konsisten dengan ucapan sendiri

Ya Rabb…. Maafkan hambaMu yang tidak tau malu ini…
Ya Rabb… Ampuni hambaMu yang tidak tau diri ini…
Ya Rabb… Ampuni hambaMu yang tidak tau terima kasih ini…

Ketika bumi dan langit menyatu,
Lapang atau sempit,
musibah atau rejeki,
suka atau derita,
SAMA SAJA.



Sumber : mediamusliminfo(Mohammad Yasrif Ananda) salamdarinanda@yahoo.com