Nyamuk



Pada suatu sore Mat Kacong lewat di depan warung kopi menuju arah barat. Seorang anak muda yang sedang minum kopi mengajak Mat Kacong singgah di warung itu, "Mari singgah, Pak Mat!"
"Orang yang singgah di warung kopi itu harus minum kopi," sergah Mat Kacong.
"Anda saya ajak singgah agar Anda minum kopi," kata anak muda mengajaknya singgah.
"Orang yang minum kopi di warung itu harus punya uang. Kalau hanya minum tapi tidak bayar, kasihan kepada orang yang punya warung. Saya tidak ingin menyusahkan orang yang punya warung."
"Begini, Pak Mat," kata anak muda itu,"asalkan Pak Mat bisa menjawab pertanyaan saya, saya akan mentraktir minum kopi dengan makan dua potong pisang goreng."
"Sungguh?" tanya Mat Kacong yang masih berdiri di depan warung.
"Ya, sungguh." "Ayo apa pertanyaanmu?"

"Begini, tiap lewat tengah malam saya selalu diganggu oleh gigitan nyamuk yang datang ke kamar saya. Sebenarnya, apa sih, maksud Tuhan itu menciptakan nyamuk?" Mat Kacong berpikir beberapa jenak. Kemudian menjawab, "Begini, dengan diciptakannya nyamuk, sebagian orang-orang mendapat keuntungan dari membuat dan berjualan obat nyamuk. Semakin banyak nyamuk, semakin beruntung pabrik dan orang yang berjualan obat nyamuk. Secara khusus, nyamuk yang mengganggumu lewat tengah malam itu diciptakan untuk membangunkan kamu agar kamu melakukan salat tahajud."
"Kalau begitu, kapan saya punya kesempatan untuk tidur panjang?"
"Nanti saja setelah kamu berada dalam kubur," jawab Mat Kacong.
Semua yang mendengar tersenyum puas, lalu Mat Kacong dipersilakan menyeruput kopi panas dan makan pisang goreng.


Sumber: Sate Madura



Nyamuk

Software Hotel Untuk Hotel Budget

Perkembangan hotel di Indonesia sangat pesat, hal ini beriring dengan makin meningkatnya keinginan orang untuk melakukan perjalanan, baik ...

Terpopuler